Tuesday, August 22, 2006

History of the Forex Market

Marketiva Corporation (http://www.marketiva.com/). Marketiva is a foreign exchange (forex) dealer where people can start trading with as little as $1 and learn how to successfully participate in the largest financial market in the world.

We shall provide in this article an overview of the colorful history of the foreign exchange market. The foreign exchange market as we know it today is the sheer outgrowth of the flexible exchange rate regime, which was officially mandated by the International Monetary Fund, IMF for short, in 1978.The shift from a fixed to a flexible or floating exchange rate system was adopted in consequence of the failure of previously implemented international monetary systems, specifically, the Gold Exchange Standard, the Bretton Woods Accord, and the Smithsonian Agreement, to sustain international economic stability.

THE GOLD EXCHANGE STANDARD

The predominant international monetary system until 1944. Under this system, currencies were pegged to the price of gold, and a nation's economy would incur sharp cyclical periods of economic booms and busts. For instance, when a nation's economy was strong, its imports would increase until the gold reserves were depleted because a nation had to redeem its notes in gold. Money supply would drop in turn since the value of its currency was a function of its reserves of gold. In addition, interest rates would soar high, leading to an economic recession and less demand for money, meaning borrowers find it costly to borrow funds from lending institutions. The prices of that nation's exports would eventually become attractive to foreigners who would
ultimately engage in a buying frenzy of its export goods. This demand for that country's exports would inject more gold reserves into the nation's economy and lead to an economic expansion. This monetary system was superseded by the Bretton Woods system as it failed to maintain international economic order.

BRETTON WOODS ACCORD

In 1944, The United Nations Monetary Fund convened in Bretton Woods, New Hampshire in the United States with delegates from the United States, Britain, and France to set up rules and institutions to regulate the international monetary system. The International Monetary Fund was founded and became fully operational a few years later. National currencies were fixed to the US dollar and the US dollar was also pegged to gold at 35 dollars per ounce. The US dollar became the benchmark and the reserve currency for major economies since the United States was the only nation which was not scarred by war. The British economy was destroyed and many counterfeits of the British Pound were being circulated by Nazi Germany. Hence, the British Pound could no longer serve as a reserve currency to which other currencies could be compared.

Under the Bretton Woods system, currencies were allowed to fluctuate one percentage point from a fixed or par value and an equivalent rate in terms of the price of gold. In addition, the goal of the Bretton Woods conference was to prevent cross border money flight and restrain speculative demands for a currency. Also, countries were not allowed to devalue their currencies by less than 10 percent in order to stimulate demand for their exports. The Bretton Woods accord collapsed in 1973 as a result of substantial movements of capital during the post-war reconstruction period, which led to destabilization of currency rates and economic crises in several nations. There are several theories which account for the collapse of the Bretton Woods system, namely, marginal tax rates, budget deficit, and the government expenditure on the Vietnam War.

SMITHSONIAN AGREEMENT

An adjustment to the Bretton Woods Agreement, which was signed by member countries of the GROUP OF TEN at the Smithsonian Institution in Washington, D.C in USA in 1971. This accord included the adoption wider floating ceilings and floors of plus or minus 2.25 percent of a fixed or par value. Furthermore, member countries appreciated their currencies vis-a-vis the US dollar. On August 1971, the US dollar was devalued and the United States abandoned the system of convertibility of the US dollar into gold. The value of gold was also increased to 38 dollars an ounce, which meant a devaluation of the US dollar. The price of gold reached even higher prices a few years later.
The US dollar was over-valued in 1970 owing to excessive government spending on the Vietnam War and a high inflation rate. This monetary system was doomed to crash as it failed to preserve order in international trade.

FREE FLOATING EXCHANGE RATES

During that time, another regional monetary system was implemented in Europe, namely, The European Monetary System, which was created in 1978. European currencies were pegged to one another, mainly the ones showing strength, in an attempt to gain independence from the US dollar. However, the EMS failed as well when the Bank of England failed to stabilize its currency, which was subjected to downward pressure from private speculators, and England withdrew from the EMS. The Forex Market deregulation was deemed to be a necessity at best seeing that the International Monetary Fund mandated its application in 1978. A currency may be traded by anyone, and its value is a function of the forces of supply and demand.

Increased volatility of currency rates continued to prevail on the Forex market with the advent of free trade agreements, new financial instruments and technological advances in the eighties, such as the personal computer. The Forex market became so large that even governments cannot control exchange rates anymore as a significant size of transactions is in the hand of private traders. It is estimated that the daily turnover of the foreign exchange market reaches more than 2 trillion dollars. The year 1998 marks the start of online retail Forex trading and currencies can be bought and sold by any individual investor.

UNDERSTANDING FOREX

If New York is considered to be the largest center of equity trading, it only ranks second to London, which is considered to be the most active trading session in the Forex universe in terms of volumes. When the US and European session overlap, volume reaches the highest levels. Forex travels with the sun around the world. Trading begins in New Zealand, and then moves to Sydney, Tokyo, Hong Kong, Singapore, Frankfurt, London, and New York. Forex is a seamless 24 hour market and hence it is free of market opening and closing gaps unlike the equities markets. Currency traders are must continuously monitor countries news and events related to currency pairs they trade.

For example, an investor trading the pair EUR/USD should constantly examine the latest news and events relating to the macroeconomic performance of both the Euro zone and the US. Currency traders can react to news and events around the world and make informed decisions based on the latest news before decidinh which positions to take.

The Forex daily turnover exceeds 2 trillion dollars, which means that the Forex can dwarf all the equities markets combined together. The Forex is an over the counter market, or OTC market for short, meaning that trading Forex is not centralized on a single exchange; rather trading is conducted via computer terminals at major banks and dealer/broker houses, a reason for which the Forex is sometimes referred to as the inter-bank system.

Forex is a true network of dealers (banks and market makers) each quoting their bid and offer (ask) rates. Bid is the price at which a dealer is willing to buy the base currency, and ask, or offer, is the price at which a foreign exchange dealer is willing to sell a base Currency. There are Forex dealers in every time zone and in every financial center in the world. Dealers make profits from their spreads, or the difference between bid and offer rates. Market participants in the Forex include institutional and individual investors. Corporations with international operations trade the Forex to hedge currency fluctuations risk. The US Federal Reserve System and other countries central banks participate in the Forex through their monetary policies by increasing or decreasing interest rates, which in turn has an impact on the money supply in their countries. Central banks also engage in the buying and selling of foreign reserves to guard against severe fluctuations in their currencies and to stabilize their macroeconomic performance. International banks, hedge funds, large commodity trading advisors (CTAs), and private traders play the Forex as well.

It is estimated that 95 percent of Forex transactions are speculative in nature and only 5 percent represent hedging activities against currency rates fluctuations. Major currencies are the most commonly traded currencies in the Forex and they account for nearly 85 percent of total volume. Potential for making profits exists 24 hours a day as one currency of each pair is gaining and the other is losing. Currencies are traded in lots, or quantities. Leverage makes the Forex market an attractive investment vehicle as traders can control larger funds than they can actually afford. For instance, the minimal required investment amount in the equities markets is 25000 dollars. Marketiva offers a 1:100 leverage, which means that an investor can control a quantity 100 times larger than his investment. Leverage does play a role of amplifying profits and losses but does not make Forex any riskier than any other financial market as the risk to reward ratio is only 1 percent. Currency traders geared with appropriate money management skills, knowledge of the basics of technical analysis and fundamental analysis stand to make profits in the Forex market. Forex investors must be big picture individuals and information is available to enable them to react to events on time.

It is estimated that more than 95 percent of currency traders have no prior knowledge of the aforementioned methodologies of analyzing the market and hence experience major draw downs in their equities. The Forex market is the most liquid market and traders can enter and exit trades with ease. There are always buyers and sellers of a currency pair and a currency trader would never have to worry about finding a buyer or a seller of his pair because there is no market interest.

Again, we suggest you to trade with virtual money for as long as possible, before trading your own funds. We will continue this practice of sending educational e-mails in order to help you obtain further knowledge about the foreign exchange market.

Sunday, July 30, 2006

Sukses - lanjutannya?

From: Suwito
To: Indonesia-Young-Entrepreneurship[at]yahoogroups[dot]com

“Sukses – apa lanjutannya?” Ini sebuah judul email yang menggelitik. Simpel, tapi susah jawabnya ya kan? Pertanyaan “sukses itu apa?”, sudah susah dijawab, apalagi lanjutannya..?

Nah, kalau kita mengacu kepada pendapat mayoritas masyarakat yang pada umumnya menganggap bahwa sukses itu identik dengan uang, maka ada baiknya kalau kita meninjau lebih jauh apa gerangan yang ada di balik itu semua. “Money oriented people” biasanya beranggapan bahwa pada saat Anda berhasil mengumpulkan sejumlah besar uang, maka di situlah letak kesuksesan Anda. Kesuksesan yang bersifat terminal, artinya Anda telah sampai ke titik akhir dari sebuah perjuangan panjang. Titik di mana Anda tidak perlu lagi bekerja, titik di mana Anda juga telah memperoleh kebebasan penuh, kebebasan untuk berbuat apa saja sekehendak hati. Mau tidur di saat orang lain sibuk pergi ke kantor, ya boleh saja. Mau jalan-jalan ke luar negeri atau main golf di saat orang lain sedang bersitegang di ruang rapat, ya nggak ada yang larang. Pokoknya, apa pun yang Anda mau lakukan, tidak akan ada yang keberatan. Istri, suami, kerabat, famili, pegawai, dan siapa pun, termasuk mertua pun pasti tak akan menegur, apalagi mencegah. Toh Anda sudah kaya, dan barangkali inilah yang kebanyakan orang mengartikannya sebagai indiksasi sebuah “financial freedom”. Kebebasan keuangan, merdeka secara finansial!

Bayangkan, sementara orang-orang lain masih menjadi budak uang, bekerja mati-matian setiap hari untuk dapat memburu uang, Anda justru telah berhasil menjajah uang, menyuruhnya bekerja untuk mengundang teman-temannya yang lain menjadi pekerja Anda. Hebat sekali kan?

Ya benar. Anda hebat. Hanya saja, kaya atau sukses itu sifatnya relatif. Tidak definitif. Sukses atau kesuksesan sudah pasti sulit untuk dibuatkan tolok ukurnya. Kalau kaya? Bisakah diambilkan angka-angka yang bisa mewakili kesuksesan kita?

Kalau si Badu yang berpenghasilan 2 juta rupiah sebulan, berjalan-jalan di sebuah perkampungan kumuh yang penduduknya banyak busung lapar, maka dia mungkin akan merasa dialah orang terkaya di lingkungan itu. Tapi kalau ia kemudian melintas di kompleks elit semacam Pondok Indah Jakarta, kemungkinan besar ia akan merasa berubah miskin seketika itu juga. Seorang teman yang pengusaha, selama ini merasa telah mencapai tingkatan hidup yang “financial free” sehingga mengekspresikannya dengan bepergian ke luar negeri berulang kali setiap tahun. Namun suatu saat, ia berkata kepada saya, bagaimana ia merasa miskin kembali, saat mengunjungi Hollywood di Amerika Serikat. Lho, bagaimana ini? Siapa miskin, siapa kaya?

Yang saya dengar, orang terkaya di dunia yang namanya Bill Gates juga masih datang ke kantor setiap hari. Aneh ya, apakah ia ini merasa masih kurang kaya atau kurang sukses? Atau belum benar-benar “financial free”?

Yah, itulah yang namanya sebuah relativitas. Saya hanya berfikir, andaikata Anda menganggap kelimpahan uang sebagai sebuah terminal akhir, maka Dewa Kesuksesan akan menyambut Anda dengan kata-kata: “Happy landing in your own paradise..” lalu Anda dipersilahkan masuk kesebuah pintu gerbang yang di dalamnya terhampar sebuah padang rumput hijau indah serta luas tiada bertepi. Sepintas pemandangan itu sangat-sangat indah, tapi Anda bingung harus melangkah ke mana. Yang umum terjadi, pada masa-masa awal orang akan sangat menikmati terminal akhir dari sebuah kesuksesan seperti itu, namun perlahan tapi pasti, di suatu batas ia akan mengalami kejenuhan yang menyebabkannya merasa kehilangan tujuan.
Saya mendeteksi fenomena itu sebagai sebuah sindrom. Dari pembicaraan dengan beberapa rekan yang berkompetensi dalam aspek-aspek kejiwaan, belum ditemukan istilah yang benar-benar tepat dan baku untuk itu. Oleh karenanya saya cenderung untuk memberi istilah sebagai “sindrom kehilangan tujuan”, atau kalau boleh disingkat, kita sebut saja sebagai “SKT”.

Penyebab sindrom tersebut adalah karena seseorang menganggap “keberhasilan dalam mengumpulan banyak uang” sebagai sebuah titik akhir dari sebuah perjuangan. Dan bila keberhasilan sebagaimana yang didefinisikan itu telah tercapai, maka saat itulah “sidrom kehilangan tujuan” akan muncul.

Dampak dari SKT ini cenderung negatif, dan bisa terjangkit pada semua orang dari profesi apa saja, dan tersebar mulai dari lapisan masyarakat paling bawah, sampai ke lapisan paling atas.

Di tingkat lapisan masyarakat bawah, bisa kita lihat gejala SKT menghinggapi mereka yang merasa kebutuhan pokoknya telah terpenuhi. Beberapa rekan yang bekerja sebagai sopir atau pesuruh kantor (office boy) di perusahaan-perusahaan besar, menerima gaji yang jauh lebih tinggi, bila dibanding karyawan sejenis di perusahaan lain. Gaji tersebut sudah berlebihan menurut kebutuhan mereka, sehingga walau sebagian ditabung, masih ada sejumlah uang tersisa yang entah untuk apa nantinya digunakan.

Mereka akhirnya terkena SKT, karena setelah semua kebutuhan pokok dan nafkah keluarga telah terpenuhi, untuk apa lagi kelebihan uang itu ? Apa lagi yang harus dilakukan ? Maka. seperti telah disinggung di atas, SKT cenderung berakibat negatif. Sebagian dari mereka akhirnya pergi ke dunia gelap, foya-foya, mabuk-mabuk dan banyak yang merencanakan kawin lagi.

Pada tingkat menengah, gejalanya tidak jauh berbeda. Foya-foya sudah menjadi standar yang lumrah. Kalangan menengah biasanya menginjak taraf kemapanan sekitar umur 40-an tahun. Maka SKT menjelma dalam bentuk yang sudah sangat dikenal masyarakat, antara lain berupa “masa puber kedua” dan semacamnya. Makin tinggi tingkat kecukupan seseorang dalam soal materi—(ini sering diidentikkan orang sebagai keberhasilan hidup)--SKT menampakkan dampaknya lebih dahsyat.

Di kalangan atas, banyak dari kaum elit memelihara istri-istri simpanan, mencari hiburan keluar negeri, berjudi di pusat-pusat perjudian internasional. Yang lebih parah, para pengusaha raksasa yang terkena SKT, melanjutkan sepak terjangnya dengan merugikan orang lain, misalnya mencaplok perusahaan-perusahaan yang lebih kecil, berkolusi untuk menguasai lahan-lahan milik masyarakat yang berpotensi ekonomi dan banyak tindakan-tindakan tidak etis lainnya.

Lain halnya apabila seseorang menganggap keberhasilan dalam mengumpulkan kekayaan materi sebagai sebuah “titik awal” dari sebuah perjalanan lanjutan menuju kesuksesan lain yang lebih bermakna dan lebih berkualitas. Orang-orang tipe ini tidak akan terkena sindrom, sebab Dewa Kesuksesan tidak menyambut mereka dengan kata-kata: “Happy landing…...”, melainkan dengan ucapan “Welcome on board..”, untuk selanjutnya mempersilahkan orang sukses menaiki kapal yang dikemudikannya, lalu berlayar menuju pulau-pulau kesuksesan berikut.

Apa saja yang dimaksud dengan pulau-pulau kesuksesan berikut itu? Ya, antara lain mendirikan pabrik-pabrik baru yang mampu menampung banyak pekerja dalam rangka menanggulangi kasus pengangguran, mendirikan bank-bank perkreditan rakyat yang membantu kelangsungan usaha rakyat kecil, mendirikan yayasan-yayasan yang membina kaum jompo dan yatim piatu, sekolah-sekolah dan last but not least… menyelenggarakan seminar-seminar dan pelatihan-pelatihan kewirausahaan untuk berbagi pengetahuan serta pengalaman, agar banyak orang dapat mengikuti jejaknya menjadi pengusaha yang berhasil….

rgds.

Wito

Just Laugh

HRD: Nama saudara siapa ?
Pelamar: Prawojo pak .
HRD: Coba ceritakan tentang keluarga saudara !!...
Pelamar: Saya 2 bersaudara,
adik saya masih kuliah di Jogya.. Orang Tua saya tinggal di Surabaya ..
Kakek dan nenek dari Bapak tinggal di Solo..
Kakek dan nenek dari Ibu tinggal di Semarang..
Paman dan Pakde semua tinggal di Tegal..
HRD: Apakan saudara dapat berbahasa inggris ?
Pelamar: Yes .. sir .
HRD: now tell me about your family in English !!...
Pelamar: Sorry sir .. i don't have family in English ..., they're all living in Indonesia
___________________________________________________________________

Teacher: "Where were u born?"
Student: "Singapore, Sir."
Teacher: "Which part?"
Student: "All of me, Sir."
___________________________________________________________________
A teacher was asking her class: "What is the difference between 'unlawful' and 'illegal'?" Only one hand shot up. "Ok, answer, Joan,"
said the teacher. "unlawful" is when u do something the law doesn't allow and "ill-egal" is a sick eagle."
__________________________________________________________________
Bad News and Very Bad News
Doctor: I have some bad news and some very bad news.
Patient: Well, might as well give me the bad news first.
Doctor: The lab called with your test results. They said you have 24 hours to live.
Patient: 24 hours! That's terrible!! What could be worse? What's the very bad news?
Doctor: I've been trying to reach you since yesterday.
_________________________________________________________________

Tooth extraction
Patient: How much to have this tooth pulled?
Dentist: $90.00.
Patient: $90.00 for just a few minutes work???
Dentist: I can extract it very slowly if you like.
_________________________________________________________________

Nubruk Bule
Seorang cewek yang bahasa Inggrisnya kacau-balau suatu hari nubruk seorang bule ketika jalan-jalan di mall.
Cewek: "I'm sorry."
Bule: "I'm sorry, too."
Si cewek bingung. Doi ngerasa harus ngejawab tuh bule.
Cewek: "I'm sorry, three."
Bule: "What are you sorry for?"
Cewek: "I'm sorry, five."
________________________________________________________________

Mencari Pekerjaan
Di sebuah iklan lowongan kerja...
- Anda lulusan SMA/STM?
- Anda punya keahlian?
- Punya ijasah keterampilan?
- Ahli bahasa Inggris?
- Tapi sampai sekarang belum bekerja?
Cari kerja dong!
_________________________________________________________________

Pemalak
Seorang polisi menangkap seorang pemalak yang juga peminum berat. Doi sangat meresahkan masyarakat di sekitarnya.
Polisi: "Kenapa kamu malak?"
Pemalak: "Terus terang, saya malak supaya dapat uang untuk beli Minuman keras."
Polisi: "Lalu kenapa kamu minum?"
Pemalak: "Supaya dapat keberanian buat malak."
_________________________________________________________________

PERPUSTAKAAN
Di tengah malam, telepon di rumah seorang petugas perpustakaan bernama Bobi berdering.
"Selamat malam. Maaf mau tanya, perpustakaan buka jam berapa ya?"
tanya suara seorang lelaki di telepon. "Ya ampun, Anda menelepon tengah malam begini hanya ingin tahu kapan perpusatakaan buka?" tanya Bobi. "Tapi ini sangat penting", kata penelepon.
"Jam sembilan pagi", kata Bobi.
"Jam sembilan??? Tidak bisa lebih pagi lagi?" tanya si penelepon.
"Memangnya kenapa Anda ingin datang pagi-pagi?" tanya Bobi.
"Siapa bilang saya ingin datang? Saya ingin keluar dari perpustakaan ini..."
_________________________________________________________________

BIS
Suatu malam seorang lelaki yang sedang mabuk naik bis dan duduk di sebelah perempuan berumur. Si nenek memandangnya dari atas ke bawah, kemudian berkata, "tahu nggak, kamu akan ke neraka!"
Si lelaki melompat kaget dan berteriak, "Stop...kirriii. Salah naik bis."
_________________________________________________________________

DARI MANA DULU ?
Penjaga kolam menghampiri seorang anak lelaki dan menegurnya, "kamu tidak boleh kencing di kolam renang ini, mengerti?!" Dengan wajah tak mengerti si anak berkata, "tapi semua orang kan pada kencing di kolam??" Penjaga mencoba bersabar, "iya, memang. Tapi kencingnya tidak dari atas papan loncat."
_________________________________________________________________

Kisah si Umar
Adalah seorang pekerja Syria yang sedang bekerja di lantai 13 sebuah gedung.
Tiba-tiba seorang berteriak-teriak, "Umar . Umar . anak perempuanmu Fatimah mati karena kecelakaan ... Umar...!"
Karena panik, orang ini langsung loncat lewat jendela... dari lantai 13. Ketika dia hampir mendekati lantai 9, dia baru ingat bahwa dia tidak punya anak perempuan bernama Fatimah, setelah dia hampir mendekati lantai 5, dia baru sadar bahwa dia belum menikah.. apalagi punya anak. Dan ketika dia hampir menyentuh tanah.. dia baru sadar bahwa namanya bukanlah Umar..

Friday, July 28, 2006

8 Kado yang Paling Berharga

Kado ini tidak dijual di Toko manapun, kado ini bisa diperoleh secara gratis dimanapun dan kapan saja anda mau untuk dipersembahkan kepada orang-orang yang anda sayangi.

KEHADIRAN
Kehadiran orang yang dikasihi rasanya adalah kado yg tak ternilai harganya.
Memang kita bisa juga hadir dihadapannya lewat surat, telepon, foto atau faks. Namun dengan berada di sampingnya, Anda dan dia dapat berbagi perasaan, perhatian dan kasih sayang secara lebih utuh dan intensif.
Dengan demikian, kualitas kehadiran juga penting. Jadikan kehadiran Anda sebagai pembawa kebahagiaan.

MENDENGAR
Sedikit orang yang mampu memberikan kado ini. Sebab, kebanyakan orang lebih suka didengarkan, ketimbang mendengarkan sudah lama diketahui bahwa keharmonisan hubungan antar manusia amat ditentukan oleh kesediaan saling mendengarkan. Berikan kado ini untuknya. Dengan mencurahkan perhatian pada segala ucapannya, secara tak langsung kita juga telah menumbuhkan kesabaran dan kerendahan hati. Untuk bisa mendengar dengan baik, pastikan Anda dalam keadaan betul-betul relaks dan bisa menangkap utuh apa yang disampaikan.
Tatap wajahnya. Tidak perlu menyela, mengkritik, apalagi menghakimi. Biarkan ia menuntaskannya, ini memudahkan Anda memberikan tanggapan yang tepat setelah itu.
Tidak harus berupa diskusi atau penilaian. Sekedar ucapan terima kasihpun akan terdengar manis baginya.

DIAM
Seperti kata-kata, di dalam diam juga ada kekuatan. Diam bisa dipakai untuk menghukum, mengusir, atau membingungkan orang. Tapi lebih dari segalanya, Diam juga bisa menunjukkan kecintaan kita pada seseorang karena memberinya "ruang". Terlebih jika sehari-hari kita sudah terbiasa gemar menasihati, mengatur, mengkritik bahkan mengomel.

KEBEBASAN
Mencintai seseorang bukan berarti memberi kita hak penuh untuk memiliki atau mengatur kehidupan orang bersangkutan. Bisakah kita mengaku mencintai seseorang jika kita selalu mengekangnya? Memberi kebebasan adalah salah satu perwujudan cinta. Makna kebebasan bukanlah "Kau bebas berbuat semaumu".
Lebih dalam dari itu, memberi kebebasan adalah memberinya kepercayaan penuh untuk bertanggung jawab atas segala hal yang ia putuskan atau lakukan.

KEINDAHAN
Siapa yang tak bahagia, jika orang yang disayangi tiba-tiba tampil lebih ganteng atau cantik? Tampil indah dan rupawan juga merupakan kado lho.
Bahkan tak salah jika Anda mengkadokannya tiap hari! Selain keindahan penampilan pribadi, Anda pun bisa menghadiahkan keindahan suasana di rumah. Vas dan bunga segar cantik di ruang keluarga atau meja makan yg tertata indah, misalnya.

TANGGAPAN POSITIF
Tanpa sadar, sering kita memberikan penilaian negatif terhadap pikiran, sikap atau tindakan orang yg kita sayangi. Seolah-olah tidak ada yang benar dari dirinya dan kebenaran mutlak hanya pada kita.
Kali ini, coba hadiahkan tanggapan positif. Nyatakan dengan jelas dan tulus.
Cobalah ingat, berapa kali dalam seminggu terakhir anda mengucapkan terima kasih atas segala hal yang dilakukannya demi Anda.Ingat-ingat pula, pernahkah Anda memujinya. Kedua hal itu, ucapan terima kasih dan pujian (dan juga permintaan maaf) adalah kado indah yang sering terlupakan.

KESEDIAAN MENGALAH
Tidak semua masalah layak menjadi bahan pertengkaran. Apalagi sampai menjadi cekcok yang hebat. Semestinya Anda pertimbangkan, apa iya sebuah hubungan cinta dikorbankan jadi berantakan hanya gara-gara persoalan itu? Bila Anda memikirkan hal ini, berarti Anda siap memberikan kado "kesediaan mengalah". Okelah, Anda mungkin kesal atau marah karena dia telat datang memenuhi janji. Tapi kalau kejadiannya baru sekali itu, kenapa musti jadi pemicu pertengkaran yg berlarut- larut?
Kesediaan untuk mengalah juga dapat melunturkan sakit hati dan mengajak kita menyadari bahwa tidak ada manusia yg sempurna di dunia ini.

SENYUMAN
Percaya atau tidak, kekuatan senyuman amat luar biasa. Senyuman, terlebih yg diberikan dengan tulus, bisa menjadi pencair hubungan yg beku, pemberi semangat dalam keputusasaan, pencerah suasana muram,
bahkan obat penenang jiwa yang resah. Senyuman juga merupakan syarat untuk membuka diri dengan dunia sekeliiling kita.
Kapan terakhir kali anda menghadiahkan senyuman manis pada orang yg dikasihi?

Thursday, July 20, 2006

Cara Join Transaksi Forex Trading



Saya rekomendasikan anda bergabung dengan Marketiva sebab account Min hanya $1 dan anda diberi bonus langsung $ 5 setelah Sign Up. Bonus yang diberikan juga bisa langsung transaksi.

Sign-Up Valas (Forex) Online "Free $ 5"
Berikut metoda dalam bergabung pada Market Forex (Valas) online secara Gratis :
Untuk bisa memulai transaksi sekaligus belajar forex trading (valas trading) di Marketiva, ikutilah langkah-langkah berikut secara berurutan.

"MENDAFTAR"
Untuk mendaftar, silakan buka website Marketiva setelah terbuka, klik Open Account, isilah data diri Anda secara lengkap. Untuk field dengan tanda * (bintang) harus Anda isi, yang lain boleh Anda kosongkan.

  • Username: pilihlah username yang indah, karena akan Anda gunakan untuk chatting dengan sesama trader, misalnya: orang_kaya, mster_trader, cantik, tampan, dsb.
  • Password: minimal 8 karakter gabungan huruf dan angka.
  • First Name: isi nama depan Anda
  • Last Name: isi nama belakang Anda, jika nama Anda hanya terdiri dari satu suku kata, masukkan nama Anda tersebut di field First Name dan Last Name. Contoh: jika nama Anda adalah Donny, maka masukkan First Name: Donny, Last Name: Donny.
  • Untuk data alamat isikan sesuai dengan KTP Anda.
  • E-mail: diisi alamat e-mail Anda yang masih aktif.
PERHATIAN: Seluruh data diri yang Anda isikan harus sama dengan KTP, karena akan dilakukan proses verifikasi untuk bisa melakukan transaksi forex trading (trading valas).

Setelah selesai mengisi, klik tombol Continue>

  • User Template: pilih Standar Forex Trader
  • Coupon: boleh dikosongkan
  • Recovery Question: pilih yang paling cocok dengan Anda, misalnya Anda memiliki anjing dengan nama freddy, maka pilih: What is your pet's name?
  • Recovery Answer: dalam contoh ini maka jawaban anda adalah: freddy
Setelah selesai mengisi, klik tombol next>

Berilah tanda ("V") chek pada pilihan: I have read, understood, and agree with the Service Agreement under which Marketiva Corporation provides it services and products. I have also read and understood the Risk Disclosure statement and I am willing and able to assume such risks.
Setelah itu klik tombol [finish]. Maka proses pendaftaran Anda sudah selesai.

"VERIFIKASI IDENTITAS DIRI"
Setelah Anda mendaftar, maka Anda perlu mengupload data diri Anda untuk diverifikasi, Anda hanya diizinkan membuka satu account. Anda tidak bisa melakukan penarikan dana sebelum melakukan identifikasi, dan ada kemungkinan account Anda di-suspend (dibekukan) jika Anda menggunakan komputer dengan IP address yang sama dengan trader lain. Untuk itu segeralah melakukan verifikasi identitas diri, berikut data yang diperlukan:

  • Image ID: Scan KTP/SIM/KTM atau kartu identitas lain yang ada foto dan nama Anda tertera di kartu identitas tersebut.
  • Image Adress: Scan data tagihan yang alamatnya sama dengan KTP/SIM/KTM Anda, misal tagihan listrik, tagihan telepon, rekening bank dll, data di tagihan ini digunakan untuk konfirmasi alamat.
Scan data harus berwarna dan masing-masing file ukurannya maksimal 100kb, jadi sewaktu scan, resolusi di set ke 72-100 dpi saja.
Bila Anda tidak mempunya data tagihan yang ada nama dan alamat Anda disitu, maka anda boleh mengupload scan ktp saja, scan bagian depan KTP sebagai ID image, bagian belakang sebagai Address image.
Silahkan Upload disini https://www.marketiva.com/index.ncre?page=identification
Setelah mengupload data, melaporlah ke live support yang ada di situs Marketiva. Beberapa saat kemudin Anda akan diberitahu bahwa data diri Anda telah selesai diverifikasi.


"MEMBUKA ACCOUNT E-GOLD"
Proses deposit dan withdrawl termudah adalah dengan e-gold. PASTIKAN: Nama lengkap Anda di account e-gold harus sama dengan nama lengkap di Marketiva, jika tidak sama maka Anda akan mengalami kesulitan dalam proses deposit dan withdrawl. Membuka account secara Gartis dapat klik e-Gold Disini.

"MENDOWNLOAD DAN MENGINSTAL STREAMSTER"
Untuk memulai transaksi forex trading (valas trading) di Marketiva, Anda memerlukan software Streamster, silakan Download disini untuk mendapatkan versi terakhir atau dengan cara menekan tombol get streamster di bagian kanan atas website Marketiva dan install di komputer Anda, kemudian jalankan program Marketiva, Login dengan username dan password yang baru saja Anda buat. Setelah selesai Anda download, double klik file hasil download Anda tersebut untuk menginstallnya di komputer Anda, ikuti langkah-langkah yang diminta.


"LOGIN DAN MULAI BERTRANSAKSI"
Untuk konsultasi dengan team support dalam bahasa indonesia sebaiknya anda menghubunginya di International Support chanel atau di Advanced Chanel. Kalau ingin bertanya dalam bahasa Inggris boleh langsung di Chanel Support. Sekedar tambahan, chanel Support itu bisa diakses dari dua jalur, yaitu dari website dan dari program Streamster. Kalau anda tidak bisa login dari Streamster karena alasan-alasan tertentu, anda bisa menghubungi team support melalui Live Support Setelah Anda login masuklah ke room chat international dan indonesia, caranya klik tombol groups di bagian atas jendela streamster, tunggu sebentar sampai ditampilkan daftar room yang ada, pilih international dan indonesia, klik OK, maka otomatis Anda masuk room international dan indonesia. Untuk mulai bertransaksi, bertanyalah kepada support personel dari Marketiva menggunakan bahasa indonesia, boleh di room international maupun di room indonesia. Support personel adalah orang dengan nick yang ada huruf ' i ' (information) di depan nicknya, mereka akan dengan senang hati membantu Anda memahami cara-cara bertransaksi di Marketiva.dari website. Mereka akan melayani anda dalam bahasa apa saja (English, Indonesia, China, Prancis, Arabic, Portuguees, Bulgaria dan Russia) tergantung Team support yang hadir saat itu. Tapi kalau anda sudah login menggunakan program streamster, maka anda hanya diperkenankan untuk bertanya dalam bahasa indonesia atau basa asing lainnya selain inggris di chanel International Support.

Untuk Mulai Transaksi secara Online, silahkan Kunjungi :
CARA TRANSAKSI VALUTA ASING ONLINE LEWAT MARKETIVA

Dalam Transaksi ini, sebaiknya anda menggunakan sistem pembayaran dan witdrawl melalui elektronik gold, sebuah alat tukar yang digunakan secara online di seluruh dunia. Lalu, untuk meng-uangkannya kembali menjadi rupiah, silahkan buka dulu account e-gold exchange yang banyak tersebar di indonesia, saya rekomendasikan anda gabung di Indochanger.com

"MEMBUKA ACCOUNT E-GOLD EXCHANGE"

Bila Anda ingin mencairkan e-gold ke dalam bentuk mata uang Rupiah, yang perlu Anda lakukan adalah menjual kembali e-gold Anda ke merchant e-gold di Indonesia contohnya Indochanger. Dalam transaksi tersebut Anda akan mentransfer e-gold ke rekening merchant dan Anda akan menerima uang dalam bentuk Rupiah (biasanya melalui ATM atau transfer bank, disarankan Bank Central Asia). Untuk mengisi e-gold, yang Anda lakukan adalah langkah sebaliknya, Anda setorkan Rupiah ke merchant, dan merchant akan mengisi account e-gold Anda. Silakan buka account e-gold exchange Anda dgn Klik Indochanger.

Thursday, July 13, 2006

SUKSES itu Milik Anda!

Sukses milik semua orang, Peluang selalu ada. Anda adalah bagian dari sebuah kesuksesan itu. Pengangguran, ter-PHK, Mahasiswa, Karyawan Swasta, Pegawai Negeri, seorang BOSS atau Jutawan Sekalipun. Semua memiliki kesempatan, waktu dan ruang yang sama disini. Tinggal tergantung kepada sebuah keputusan....., Anda mau belajar merubah atau tetap seperti sekarang ?

Bekerja atau Berbisnis harus serius, semangat belajar, Enjoy dan fokus, pantang menyerah. Penghasilan besar, pencapaian sukses akan mengikuti dari kerja keras dan keteguhan hati.

Sebuah realita yang bisa anda nikmati nantinya dari jerih payah anda belajar bekerja di Internet. Dunia Internet adalah tempatnya para Mega Milyuner mencari kekayaan dan Pekerjaan. Orang terkaya No.1 di Dunia yaitu Bill Gates juga berasal dari dunia Internet. Kalau dia, mungkin sekali kedip mata sudah menghasilkan Ribuan US$. Kalau anda...? Yakin Bisa!

Pendidikan adalah sebuah pondasi mutlak bagi sebuah bangsa untuk bisa tetap hidup dan mampu bersaing dengan bangsa lain. Salah satu cara efektif untuk mengembangkan pendidikan adalah berkaca diri terus semangat untuk belajar dan belajar ilmu baru, salah satunya adalah Belajar Dunia Maya/Internet.

Di era teknologi yang semakin maju, Indonesia dihadapkan dengan tantangan besar dimana semua unsur yang mendukung percepatan teknologi Internet belum maksimal/sinkron. Hal ini terbukti sekarang:

1. Pendidikan Tentang Internet.
Pengetahuan tentang internet harus disebarkan secara luas dan aktif, internet tidak saja sebagai alat komunikasi penyebar berita saja, tetapi Internet juga sebagai tempat untuk bekerja, berusaha dan berbisnis. Jadi, kalau anda di internet sekadar kirim email, chatting atau baca berita saja, maka tingkatkan lagi ke tahapan untuk mencari penghasilan/Xtra Income.

2. Banyak nya angka pengangguran yang mencapai kurang lebih 45.000.000 jiwa di seluruh indonesia, dan lebih dari 5 juta jiwa adalah mereka-mereka yang menyandang gelar Sarjana/Lulus Perguruan Tinggi, ini menyedihkan sekali. BURSA KERJA? Coba kalau mereka tahu akan potensi dan peluang ini? Pasti akan senang sekali! Berbondong-bondong menuju Arena Job Fair/Bursa Kerja boleh-boleh saja, tapi INTERNET jangan dipandang sebelah mata.

3. Belum maksimalnya Pemerintah dalam mendukung gerakan sadar IT, Akses Internet masih mahal, Banyak Monopoli tidak sehat, Layanan internet dijadikan ladang bisnis sekelompok perusahaan. Sama sekali bukan melayani Masyarakat kecil. Indonesia sangat tertinggal jauh dari negara Singapura dan Malaysia.

4. Internet adalah sebuah solusi bagi anda untuk menghasilkan Extra Income, dimana anda selalu bertemu dengan permasalahan ekonomi seperti: Naiknya Tarif Telpon, Tarif Listrik, Tarif Air Minum, Tarif Tol, Harga BBM dan Harga Kebutuhan Pokok sehari-hari. Suka atau tidak suka, kita selalu mengalah dengan keputusan yang tidak memihak ini dan pasti akan naik terus.

5. Badai Tsunami Teknologi yang akan mengancam Indonesia, jika kita tidak siap maka negara indonesia hanyalah sebagai tempat arena menjual bagi negara-negara lain, sebagai sapi perah, sebagai negara konsumen sejati di Dunia.

Melek Teknologi, Antusias belajar Internet Bisnis itu wajib anda lakukan sekarang juga. 'apalagi Bapak Presiden SBY pun nggak mau kalah, meluncurkan situs pribadinya sendiri di alamat www.presidensby.info, hal ini setidaknya mengesahkan bahwa belajar Internet itu penting dan sangat perlu buat anda dan masa depan keluarga anda.' Walaupun akses Internet di indonesia masih relatif mahal, pengguna internet masih sangat sedikit, itu bukan merupakan hambatan, melainkan ini sebuah momentum PELUANG BESAR untuk semua dalam menggapai Peluang Bisnis yang ada.

5 Alasan diatas adalah nyata dan bisa menjadikan alat pemacu anda untuk semangat belajar. Jangan menunda kesempatan, jangan menganggap hal ini sepele. Fokus, gunakan segala energi dan kemampuan anda untuk hal Luar Biasa ini.

Website ini sedikit banyak akan memberikan gambaran kepada anda semua bahwa tidak ada seorangpun yang mampu menolong anda untuk SUKSES kecuali anda sendiri, dan anda adalah seorang yang cerdas, memiliki naluri / instint tajam untuk memulai sebuah perubahan.

PELUANG Bisnis di Internet masih sangat besar sekali. Sekitar 4.000.000 juta internet user di indonesia akan mulai menggunakan media internet sebagai tempat berbisnis dan bekerja. Bisnis Internet Bisnis Online yang menyenangkan. Peluang Kerja terbesar ada di Internet.

Perhatikan kata-kata mutiara ini, sungguh menggoda dan menarik:

"Jika anda menolak mengambil resiko sejak awal atau permulaan, berarti Anda menolak keberhasilan yang mungkin saja akan Anda nikmati kemudian" - Bill Gates (Microsoft)

Nah, sekarang manfaatkan Ruang, Waktu dan Energi untuk mencari SOLUSI TEPAT. Pasti solusi kami anda prioritaskan sebagai solusi Kerja / Karir Masa Depan.

Manfaatkan Akses Internet anda di Kantor, di Rumah, di Kampus, di Warnet untuk Peluang Bisnis / Peluang Kerja yang kami muat di situs web ini.

Friday, June 30, 2006

Defenisi Sukses

Email dari pak Goenardjoadi Goenawan diadaptasi dari milis IEU2002

Halo sahabat,

Melanjutkan jebakan Sukses, biasanya semakin tinggi sukses semakin tinggi rasa kekhawatiran kita, kita menjadi khawatir, dan sangat terobsesi oleh pikiran negatif, hidup seolah-olah menjadi pertandingan antara kita melawan dunia. Setiap hari rasanya banyak orang yang iri kepada kita, menjegal kita biang kerok atas kesalahan kecil kita, setiap hari menghatui kita membayang-banyangi seakan-akan kita ini seperti bintang film yang dikejar-kejar musuh. Kita menjadi khawatir, bagaimana dengan cicilan rumah? cicilan mobil? permintaan istri? belum lagi untuk handphone yang diminta anak-anak. Kekhawatiran kita terhadap berita-berita di koran apalagi acara Sergap, Buser, Derap Hukum, Liputan 6, Lintas 5, Reportase, dll.

Seakan-akan dunia ini penuh intrik-intrik dan kita merasa semakin capek, dan perlu Rekreasi.

Aneh...

Pekerjaan dianggap sebagai beban, dan pada saat Liburan menjadi hari merdeka, dan handphone pun dimatikan. Ini adalah sebagian dari efek jebakan Sukses yang dicapai karena Ego, karena ambisi, karena nafsu untuk mengejar Harta, Tahta, apalagi wanita.

Salam,
goenardjoadi goenawan


1. Sukses bukan keberuntungan.

Sukses adalah tergantung jalan yang dipilih, bukan karena suatu kemungkinan, suatu berita buruk yang harus kita terima adalah tidak ada orang yang perhatian terhadap masalah kita, tidak ada orang yang mau menolong kita. Karena setiap orang memperhatikan masalah mereka masing-masing, dan setiap orang punya masalah mereka tersendiri.
Ada orang kaya yang punya masalah anaknya tidak bisa biola, ada yang meraksa kekurangan waktu untuk dirinya sendiri, kurang waktu untuk fitness, luluran, bleaching, spa, dll. Oleh karena itu, janganlah mengandalkan keberuntungan, suatu waktu Dewi Fortuna akan datang, percayalah tidak akan datang.

Ada dua laternatif yang bisa anda lakukan daripada mengandalkan keberuntungan semata:

a. Anda secara aktif menggunakan paradigma orang lain,
Kalau anda ingin menjual apartemen, jangan mengatakan "tolong saya, uang saya kepepet, saya tidak sanggup membayar apartemen saya, tolong dioper, cicilannya Rp 9 juta sebulan" reaksi mereka "lho, anda mau saya yang mencicil Rp 9 juta setiap bulan menggantikan beban anda?"
Lebih baik anda mengatakan "hey, kamu tahu sekarang apartemen lagi diskon lho, view nya bagus-bagus, kapan kamu punya apartemen?"
Gunakan point of view mereka, jangan point of view anda.

b. Setiap orang punya masalah,
Maka lebih baik anda menolong amsalah mereka, tentunya merekapun akan berpikir "oh ya, karena aku dibantu dia, maka aku perlu membalasnya, dengan balik menolong dia"
Jadi hidup itu adalah simbiosis mutualisma, bukan simbiosis parasitisma.

2. Sukses bukan suatu kemenangan

Karena adanya kemenangan maka ada kekalahan, ini konsep yang salah tentang sukses. Sukses adalah karena dukungan banyak pihak, oleh karena itu, anda heran mengapa seseorang senantiasa mudah memperoleh dukungan orang lain?
Misalnya Ibu Shinta Nuriah mau begini-begitu maka banyak orang mendukungnya, mengapa? Karena beliau senantiasa memikirkan kepentingan orang banyak.

Mulai sekarang daripada anda berpikir "bagaimana caranya mencari profit Rp 200,000 per hari?" lebih baik anda mulai berpikir Makro.
"Bagaimana caranya membuat anak-anak sekolah lebih pintar Berhitung?"
Maka anda semakin banyak mendapatkan dukungan dan tidak ada yang melawan anda untuk anda kalahkan.
Daripada anda ingin mencari pelanggan sebanyak-banyaknya, lebih baik anda berpikir "Bagaimana caranya meningkatkan pengetahuan masyarakat?"
"Bagaimana caranya meningkatkan rasa percaya diri masyarakat?"
Dan anda akan semakin banyak mendapat dukungan, dari wartawan, dari atasan, dari istri, dari mertua, dari investor.

3. Sukses bukan prestasi

Sukses adalah bila kita mengerti, jadi yang paling penting bukanlah hasilnya namun caranya. Misalnya anda menghadapi Istri yang ingin cerai sudah 12 bulan tidak mau pulang.
Maka tujuan anda bukan lah supaya memaksa dia mau pulang dengan mengancam, atau menyudutkan dia, apalagi mertua. Lebih baik, anda mengerti dulu, mengapa dia tidak mau pulang. "Apakah anda selama ini kurang perhatian terhadap pasangan anda, anda mengorok, anda membaca koran, dan orang lain anda anggap kost, dan pemilik dunia adalah anda"

"Apakah anda selama ini boros, seakan-akan duit datang dari Mbah Marijan, tidak mau tahu terhadap uang sekolah anak-anak yang bejibun"
"Apakah anda mengerti bahwa hidup itu adalah sepenanggungan, artinya kalau anda bocor memberi kepada pasangan selingkuh anda, maka istri anda tentu keberatan keringatnya bocor untuk pihak lain."
"Anda juga tidak mau kalau uang bulanan anda diberikan kepada pacar istri anda"

Setelah anda mengerti, buatlah perubahan, dan tunjukkan, dan kemukakan secara fakta mengenai perubahan-perubahan pada diri anda, perubahan itulah yang dituntut istri anda. Bukannya pemaksaan penipuan, pembohongan demi istri ada pulang.

4. Sukses bukanlah untuk kita.

Sukses itu bukannya Dewi Fortuna datang membawa oleh-oleh untuk kita, itu tidak ada.

Kalau kita ingat, bahwa Ekonomi itu adalah bagaimana kita melayani kebutuhan orang lain dan mendapatkan profit, artinya, kita memikirkan keBUTUHan, perMINTAan orang lain, jadi bukan keinginan kita, melainkan keinginan orang lain.

Uang selalu ada yang punya, yaitu orang, oleh karena itu mengendalikan uang = mengendalikan orang lain = kepemimpinan, akar kepemimpinan adalah Kepercayaan.

Jadi yang paling penting adalah bagaimana caranya supaya kita dipercaya, mengapa kita dipercaya? Apa akar kepercayaan?

Akar kepercayaan adalah kepentingan pihak lain terhadap kita, jadi kita harus memikirkan Kepentingan orang lain, dengan demikian kita akan bisa mengendalikan orang = mengendalikan uang.


5. Sukses bukanlah yang paling penting

Sukses itu bukannya kita panen sapi kita beranak 12, sukses itu seperti kita pasang instalasi pipa air di rumah kita.

Pertama, kita pastikan sambungannya tersambung semua, kedua pastikan tidak ada yang bocor, karena kalau ada yg bocor, maka air tidak cukup tekanan untuk mengucur, nantinya tes... tes... tes... dan tidak sampai ke tingkat 2.
Kalau menyalakan air, pelan-pelan, kalau langsung tekanan tinggi, nanti bisa amburadul basah semua, malah merugikan, buka KRAN UTAMA pelan-pelan, sedikit demi sedikit, bukanya pakai apa? pakai langganan ke PAM, minta yang kapasitas besar supaya dipastikan air mengucur terus.

KAPASITAS anda misalnya 500 M3 per bulan tentu berbeda dengan KAPASITAS 5,000 M3 per bulan, jaringan pipanya lain, jaringan pipa untuk kepentingan bisnis, di apartemen berbeda dengan pipa untuk daerah kumuh. KAPASITAS tersebut tergantung dari MANFAAT anda kepada masyarakat. Misalnya anda bermanfaat menyediakan makan pagi orang sekampung, tentu berbeda dengan makan pagi seluruh Konglomerat di Wisma 46 lantai 46,.

Manfaat anda misalnya, guru les fisika, tentu berbeda dengan anda SEMINAR ENTREPRENEURSHIP seperti Tung Desem Waringin,.

KAPASITAS yang besar maka air anda akan mengucur, semakin deras, semakin lancar, tidak tes ... tes ... tes ... sewaktu anda menumpang di kost perusahaan orang lain.


6. Sukses bukanlah sebuah keuntungan

Pernahkah kita melihat cara kerja seorang Dokter?

Si pasien terilhat lemah tak berdaya, tidak tahu harus berbuat apa, yang pasti sangat menderita, dan Dokter mengobati, ternyata masalahnya simple, ada duri yang menusuk gusinya hingga radang, duri dicabut, diberi antibiotik, beres.

Dari point-of-view pasien, masalah ini berat, luar biasa. Dari point-of-view dokter, ini masalah duri nyelip di gusi, terlihat mudah, demikian prosesnya, hal yang terlihat sulit, ternyata kalau dari point-of-view orang lain terasa mudah. Itulah efek perdagangan, memang dibutuhkan orang lain untuk mempermudah menyelesaikan masalah kita.
Misalnya biarpun seorang Dokter, membutuhkan Dokter lain untuk menganalisa penyakitnya, memang dibutuhkan point-of-view orang lain, maka, kita tinggal memilih peranan.
Setiap orang memiliki peranan, tukang gigi, tukang tulang, tukang roti, tukang gunting rambut, tukang cabut alis, tukang hand spa, tukang seminar, tukang menulis, tukang pembicara, tukang bidang hukum, masing-masing memandang dari point-of-view yang berbeda dan saling membuat kehidupan terasa lebih mudah, jadi efek BENEFIT atau MANFAAT itu adalah hal otomatis yang alami, tidak perlu mencari keuntungan, karena keuntungan sulit dicari.

7. Sukses bukanlah sekarang

Keuntungan yang besar sungguh sulit bila dilakukan ingin cepat, atau anda tidak mengerti arti kehidupan.

Sukses adalah sebuah proses, dan sebagi efeknya, atau akibatnya, atau outputnya berupa Kekayaan, namun kekayaan itu sendiri bukanlah tujuan. Yang paling penting adalah prosesnya, jadi FOKUS utama yang kita lakukan setiap hari bukanlah mengejar KESUKSESAN, namun kita mengerjakan MANFAAT, setiap hari menebar MANFAAT, menebar MANFAAT, menebar MANFAAT, fokus kita adalah MANFAAT, karena MANFAAT adalah akar KEPERCAYAAN,.

Kepercayaan adalah akar KEPEMIMPINAN dan Kepemimpinan adalah akar mengendalikan orang lain, dan setiap orang memiliki uang, dengan demikian Kepemimpinan adalah juga mengendalikan uang.

Bila anda secara konsisten senantiasa fokus pada MANFAAT setiap hari untuk orang lain, maka genap 2 tahun anda akan setiap hari menerima PAHALA, PAHALA, PAHALA, tidak perlu mengejar Sukses setiap hari.


8. Sukses adalah suatu usaha

Betul, namun usaha yang anda lakukan bukan anda lakukan untuk kepentingan anda namun adalah untuk kepentingan orang-orang banyak, jadi untuk itu anda lebih baik berpikir MAKRO.

Maka seketika itu anda akan mendapatkan dukungan orang lain, seakan hidup menjadi lebih mudah, daripada memikirkan bagaimana mencari Rp 10 juta per bulan? Itu lebih sulit, oleh karena itu lebih baik kita memikirkan bagaimana caranya membuat orang lain / masyarakat lebih pintar?
Bagaimana membuat masyarakat lebih percaya diri?
Bagaimana membuat masyarakat lebih nyaman?
Bagaimana membuat masyarakat lebih bangga?
Bagaimana membuat masyarakat lebih meningkat pengetahuannya?
Bagaimana membuat masyarakat lebih membangkitkan dirinya?

Saya setiap hari menyebarkan ilmu tentang bagaimana cara menjadi kaya dengan hati nurani, setiap hari, mulai dari bulan Oktober 2005 hingga saat ini, selama 8 bulan secara konsisten terus menerus, apa yang saya sebarkan adalah gratis, ilmu gratis, untuk semua orang. Rasanya 5,000 anggota milis tidak cukup banyak untuk mendapatkan ilmu ini. Ditambah pembeli buku saya di Surabaya, di Palembang, di Sumbawa, di Ambon, di Makassar, di Manado, di Bandung, Purwokerto, seterusnya.
Saya menyebarkan ilmu gratis (paling bayar biaya internet + cetak buku), dan setiap kali anda membeli buku saya, saya memperoleh royalty, dari ribuan orang, ratusan ribu orang, di manapun, di Qatar, di Jepang, di USA, asal ada internet.


9. Sukses bukanlah mencapai sesuatu

Bila jalan anda benar, maka anda akan menikmatinya, baik itu anda mencapai sesuatu atau tidak.

Pada saat anda melakukannya, anda merasa tenteram, damai, sentosa, dan kepuasannya melebihi mencapai deposito 1 Milyar, atau apapun, karena anda mengerti arti hidup ini. Maka anda akan merasa bahagia, setiap detik, setiap saat apapun yang anda hadapi,


10. Sukses adalah hidup

Benar.


Sering kita bertanya, saya sudah sukses, namun mengapa semuanya serasa tidak pernah cukup? Mengapa sudah ada ini-itu, namun selalu ingin sesuatu yang belum ada? Itulah masalahnya.

Ada sebuah test kecil.

Bambang naksir Mayang,
Halimah marah-marah
Panji Memukul Bambang.

Siapa yang paling tidak bersalah?

Bambang?
Mayang?
Halimah?
atau Panji?

Bila anda menjawab Bambang berarti anda mengutamakan Keadilan, keadilan untuk anda, dan anda tidak merasa mengambil hak nya orang lain, dan anda merasa telah mencukupi masing-masing pihak.

Bila jawaban anda Mayang, maka anda mengutamakan Cinta, dan anda merasa lebih baik mati daripada hidup tanpa cinta, seperti Cleopatra cinta kepada Julius Caesar

Bila anda menjawab Halimah, maka anda mengutamakan Usaha, atau Tanggung Jawab, anda telah berusaha dari jaman Malari hingga jaman Kopkamtib jerih payah anda harus dihargai, dan anda memiliki tanggung jawab terhadap keturunan anda.

Bila anda menjawab Panji maka anda adalah pembela kebenaran, anda pikir memukul Ayah anda tidak masalah demi membela Ibu anda, manakah yang anda pilih?

Rasanya apapun yang anda pilih selalu timbul dilema, itulah kehidupan, maka... ada pepatah :
umur 30 anda mengutamakan ambisi,
umur 40 anda tidak lagi bermimpi,
umur 60 anda mengerti kebenaran dari yang anda dengar,
umur 70 anda mengikuti kata hati.

Tahukah anda KEBENARAN sejati?

Apa yang di atas kemanusiaan? di atas dari kewajiban menolong manusia? di atas rasa cinta? di atas rasa membela orang yang lemah? di atas dari Keadilan? Yaitu TANGGUNG JAWAB, oleh karena itu, setiap pernikahan selalu membutuhkan ikatan Ilahi, mengapa?

Karena pernikahan membuat suatu penciptaan makhluk manusia baru, yaitu anak-anak, dan Tuhan sudah melihat begitu banyak anak-anak yang keleleran, dan menjadi yatim piatu kurang diurusi, maka lebih baik anda bertanggung jawab atas anak-anak anda, bila tidak maka anda akan berurusan dengan Tuhan, sebagai Sang Pencipta. Jadi, pada saat kita mengerti Kebenaran, maka hidup kita akan mendapat pencerahan, kita tidak lagi merasa bimbang, merasa khawatir, merasa bersalah, dan kita senantiasa tersenyum, pada saat anda akan bercerai, anda tersenyum, bahwa anda telah mengerti apa arti hidup ini, pada saat anda akan bangkrut, anda akan tersenyum bahwa anda telah mengerti apa arti hidup ini, pada saat itu anda telah menemukan Jati diri anda,


Salam,
Goenardjoadi Goenawan

Sunday, June 25, 2006

Menghadapi Masa Sulit

Email yang menarik untuk dibaca berulang kali dari milis IEU-2002 dari pak Goenardjoadi Goenawan

(24 Maret 2006)
------------------

Halo sahabat,

Saya sering jalan-jalan ke Mall akhir-akhir ini.

Saat ini hari Jum'at jam 15:00 saya lihat sendiri Mall-mall pada sepi, di beberapa Toko keadaan ini dimanfaatkan oleh beberapa sales counter untuk mengobrol.

Kalau kita baca di Kompas hari ini, penjualan pakaian, dan indeks belanja konsumen riil menurun, terakhir sejak kenaikan BBM Oktober 2005 anjlok dan naik sedikit karena Lebaran dan Natal akhir tahun 2005 sejak itu langsung anjlok.

Efeknya, dengan kenaikan BBM, banyak perusahaan yang tadinya meningkatkan harga jual, tidak tahan, bahkan menurunkan harga. Penjualan mobil Hyundai menurun 50% dibandingkan tahun lalu, jangankan mobil Hyundai, Sepeda motor saja penjualannya anjlok.

Bagaimana kita menyikapi keadaan yang sulit ini?

Ada bebarapa hal yang bisa menyelamatkan kita:

Tinggalkan ego pribadi,

Kalau anda terbiasa baca koran, naik mobil, dan minum Starbucks, janganlah merasa terpenjara oleh kebiasaan itu. Satu hal yang dirasakan hilang pada saat seseorang berpindah dari Karyawan menjadi Pengusaha adalah moment-moment makan siang bersama teman-teman, ngopi di starbucks atau music cafe. Kalau sudah jadi Pengusaha, mau diklaim kemana biaya Starbucks?

Janganlah terperangkap oleh ego pribadi, semua hal di dunia ini hanya titipan saja,. kalau suatu saat anda diminta untuk naik angkot, nikmati saja!

Naik Busway,.,. wow itu kemerdekaan rakyat sejak Reformasi tahun 1998.

Jangan merasa down hanya karena kehilangan satu jabatan, anda harus bersyukur bahwa anda di PHK sebelum semuanya terlambat, saat anda umur 55 tahun anda harus post power syndrome, sekarang anda berpikir, power siapa yang perlu kita syndrome?

Hidup ini bukan untuk kita, kita ini hanya melaksanakan tujuan Allah menciptakan manusia, yaitu untuk menolong sesama, jadi setiap pagi kita wajib lapor dan menanyakan tugas-tugas kita untuk setiap malam menjelang tidur kita laporkan hasilnya saja.

Apa yang kita miliki tidaklah menjadi penting karena semuanya itu sifatnya fana, dan yang paling penting adalah bagaimana kita bisa memanfaatkan apa yang ada di hadapan kita untuk melaksanakan tugas.

Anda sama dengan saya.

Bedanya, saya tidak ada yang menggaji, malah saya harus menyediakan gaji untuk Karyawan.

Namun, coba kita lihat, 5 bulan yang lalu saya bengong-bengong mikirin Franchise, sekarang profesi saya baru: penulis. ya ampuuuuuuun dari dulu saya saking penginnya jadi penulis sampai saya menulis buku sendiri terus difotokopi dan dijilid dibagikan dan ditertawakan teman-teman.

Kemarin saya ke Gedung Kompas ke penerbit Elex Media untuk revisi buku ke-2.

Ya betul buku ke-2 judulnya: MATA AIR UNTUK DAHAGA HIDUPKU.

Besok saya mulai seminar untuk buku pertama MENJADI KAYA DENGAN HATI NURANI.

Tadi saya ke Bisnis Harian Rakyat Merdeka untuk mengiklankan (secara bagi hasil) seminar Menjadi Kaya dengan Hati Nurani tanggal 7 april jam 19:00 di JDC.

Barusan saya ditelepon Oki dari Krawang yang menanyakan mau datang dari Krawang besok ke Grogol ikut seminar saya, dan teman saya Edi dari PT Indonesia Comnet Plus anak perusahaan PLN dalam bidang komunikasi telepon mau mengundang untuk pertemuan tahunan perusahaannya dengan Topik training Mendeteksi Trend Marketing.

Bayangkan, PLN itu adalah penyelenggara listrik negara. Kalau ngga ada listrik, kita semua naik andong dan becak. PT Indonesia Comnet Plus adalah bidang Komunikasinya, artinya yang mengontrol semua jaringan PLN, bahkan Telkomsel, PT Telkom, Satelindo, Indosat, Makro, semua menggunakan jaringan PT Indonesia Comnet Plus, bayangkan, dan saya diminta untuk memberikan training.

Artinya apa?

Apakah saya luar biasa? apanya? saya sama dengan anda, bedanya saya telah meninggalkan ego saya, dan hidup untuk orang lain.

Dan ternyata orang-orang lain itu sungguh luar biasa. Saya mendapat message tentang Komentar teman-teman setelah membaca buku saya MATA AIR UNTUK DAHAGA HIDUPKU:


Buku ini sangat inspirasional! Sangat menggugah hati dan sudah dibuktikan bahwa dengan menolong orang lain juga dapat menjadi Kaya.
Regards, Hendy Setiono
Waralaba Kebab Turki Baba Rafi
www.babarafi.com

"The more we give, the more we get adalah juga filosofi di tempat kami bekerja. Itu sebabnya kantor konsultan franchise kami tidak terlalu perhitungan dalam memberikan sharing pengalaman baik dalam konsultasi maupun workshop. Memberikan yang pantas adalah fair, memberikan lebih adalah berteman, memberikan tanpa pamrih adalah mulia. Saya yakin buku
ini mengarahkan pembacanya untuk mencapai kemuliaan. Menghindari kita terjebak menjadi greedy, tamak dan menindas sesama. Buku yang akan menyentuh jiwa yang paling dalam dari manusia pengusaha dan kita semua. Selamat membaca!"
Burang Riyadi
International Franchise Business Management (IFBM)

Kesempatan itu banyak asalkan fokus hidup kita bukan pada diri sendiri,. karena diluar sana begitu banyak orang-orang yang membutuhkan kita, bahwa hidup ini bukan untuk kita, dan sungguh besar Karunia Allah bagi kita asalkan untuk orang lain.

Tidak masalah kita tidak punya apa-apa, selama orang-orang lain semua memiliki kita.

Salam,
Goenardjoadi Goenawan

PRIA VS COWOK

Tidak semua pria dewasa menjadi 'pria', ada juga yang masih begitu kekanakan setelah umurnya mencapai 40.
Tenaaaang, jangan keburu marah dulu dengan kenyataan ini, mungkin memang sebagian orang dilahirkan untuk jadi 'pria', tapi memang ada juga yang cukup menjadi 'cowok' saja.
Sekali lagi, jangan kawatir, terima saja diri Anda sebagai pria (P) atau sebagai cowok (C), toh semua punya nilai lebih dan kurang tersendiri. Dan yang tak kalah penting, percayalah kadang wanita tidak peduli.

Inilah Perbedaan mendasar antara seorang PRIA dan COWOK

P : Tahu jelas lima tahun lagi ia mau jadi apa
C : Tidak jelas lima menit lagi ia mau berbuat apa

P : Jago membuat wanita merasa tenang
C : Jago membuat cewek merasa senang

P : Bacaannya Jhon Grisham, mainannya golf, tontonannya CNN
C : Bacaannya Harry Potter, mainannya bilyar, tontonannya MTV

P : Sebelum umur 30 sudah banyak uang
C : Sebelum umur 30 sudah banyak dosa

P : Seimbang antara penghasilan dan pemasukan
C : Seimbang antara hutang dan pembayaran minimum

P : Mendukung emansipasi wanita, tapi tetap membayari bon makan wanita
C : Mendukung emansipasi wanita dengan membiarkan wanita bayar sendiri

P : Punya akuntan, penjahit dan dokter langganan
C : Punya salon, kafe dan bengkel langganan

P : Meminta Anda nimbrung ngobrol kalau mamanya menelepon
C : Pura-pura Anda tidak bersamanya jika mamanya menelepon

P : Putus dengan pasangannya sambil berjabatan tangan dan mengakui sulitnya menjembatani perbedaan antar mereka berdua, diiringi ucapan, "Kita tetap bisa berteman selamanya."
C : Putus dengan pasangannya sambil kabur dari rumah, merokok berbatang-batang, plus ucapan, "Jangan undang aku ke pernikahanmu nanti!"

P : Mencintai wanita 10 % pada pertemuan awal dan meningkat terus
C : Mencintai wanita 100 % pada pertemuan awal dan menurun terus

P : Berpikir dewasa seperti orang usia 40 tahun saat berusia 17 tahun
C : Berpikir kekanakan seperti orang usia 17 tahun saat berusia 40 tahun

P : Bisa menang hanya dengan otak dalam konflik
C : Cuma bisa ngamuk, adu mulut, n adu otot kalo konflik

P : Mikirnya "Aku masih kurang pengetahuan, harus belajar lebh banyak"
C : Mikirnya "Aku yang terhebat di muka bumi, siapapun aku hadapin !!!"

P : Otak no 1, digabungin otot kalo kepaksa
C : Otot no 1, ditambah otak, itupun kalo punya

So... Which one are you????

Tuesday, June 20, 2006

New Technologies

New Technologies.... definisi ciuman dari berbagai disiplin ilmu

Konsep Ciuman menurut Dosen dari berbagai bidang ilmu:

Dosen Fisika:
Ciuman adalah gaya tarik menarik antara dua mulut dimana jarak antara satu titik dengan titik yang lain adalah nol.

Dosen Kimia:
Ciuman adalah reaksi akibat interaksi dari senyawa yang dikeluarkan oleh dua hati.

Dosen Mikrobiologi:
Ciuman adalah pertukaran bakteri uniseksual di dalam air liur.

Dosen Biologi:
Ciuman adalah menyatunya dua otot orbicularisoris dalam keadaan kontraksi.

Dosen Ekonomi:
Ciuman adalah sesuatu di mana permintaan lebih besar daripada penawaran.

Dosen Statistik:
Ciuman adalah kejadian yang peluangnya bisa sangat tergantung dari angka statistik berikut: 36-24-36.

Dosen Teknik:
Ciuman? Apa itu..?

Dosen Elektro:
Ciuman Adalah bertemu antara ion positif dan negatif yang mengakibatkan arus lemah menjadi arus kuat...

Dosen Kedokteran:
Ciuman adalah proses pendiaknosaan fisik secara langsung yang mengakibatkan aliran darah ke organ reproduksi meningkat.

Dosen Psikologi:
Ciuman adalah proses penjiwaan terhadap pola pikir seseorang untuk mengetahui akan kenikmatan....

Dosen Program Komputer:
If Kiss >= Hot then go to bed room else go to bathroom end.

Dosen Seni:
Ciuman adalah sesuatu yang indah bila dinikmati bersama.

Guru Olahraga:
Jika berciuman berkategori sangat hot, sama besar dengan kalori yang terbuang untuk berjalan tergopoh-gopoh (brisk walking).

Dosen Politik (Ilmu Transformasi Konflik):
Ciuman adalah kemampuan untuk mentransformasi gesekan-gesekan konflik dari dua kelompok berbeda sehingga bisa menghasilkan sesuatu yang positif (win win solution = semua senang, semua nyaman... semua melayang).

Dosen Matematika (Teori Kemungkinan):
Ciuman itu gambling, sekarang cium tinggal tunggu balasannya, digampar ato dibalas cium...

Dosen Olahraga (again):
Ciuman adalah suatu peregangan & pemanasan untuk "olahraga" yang lebih berat...

Dosen Kewiraan:
Ciuman adalah hak yang dimiliki oleh seorang pasangan yang hubungannya telah diakui oleh negara berdasarkan hukum dan undang-undang yang berlaku.

Dosen Bahasa:
Ciuman adalah berasal dari sebuah kata dasar "Cium" yang mendapatkan akhiran "An".

Dosen Seksiologi:
Ciuman adalah suatu teknik rangsangan dan pemanasan (Foreplay) dimana tahapan ini menyentuh titik-titik rangsangan di seluruh tubuh...

Anaknya Dosen :
Ciuman adalah temannya Ciunyil, Ciucrit, Ciusrok. Bisa juga berarti sudah sadar dari pingsan.

Sunday, May 21, 2006

Untuk Anak-anak Kita

Lagu anak-anak yang populer ternyata mengandung kesalahan, mengajarkan kerancuan, dan menurunkan motivasi, mari kita buktikan:
  1. "Balonku ada 5... rupa-rupa warnanya... merah, kuning, kelabu.. merah muda dan biru... meletus balon hijau, dorrrr!!!" Perhatikan warna-warna kelima balon tsb., kenapa tiba2 muncul warna hijau ? Jadi jumlah balon sebenarnya ada 6, bukan 5!
  2. "Aku seorang kapiten... mempunyai pedang panjang...kalo berjalan prok..prok..prok... aku seorang kapiten!" Perhatikan di bait pertama dia cerita tentang pedangnya, tapi di bait kedua dia cerita tentang sepatunya (inkonsis-tensi). Harusnya dia tetap konsisten, misal jika ingin cerita tentang sepatunya seharusnya dia bernyanyi: "mempunyai sepatu baja (bukan pedang panjang)... kalo berjalan prok..prok..prok.." nah, itu baru klop! jika ingin cerita tentang pedangnya, harusnya dia bernyanyi: "mempunyai pedang panjang... kalo berjalan ndul..gondal..gandul.. atau srek.. srek.. srek.." itu baru sesuai dg kondisi pedang panjangnya!
  3. "Bangun tidur ku terus mandi.. tidak lupa menggosok gigi.. habis mandi ku tolong ibu.. membersihkan tempat tidurku.." Perhatikan setelah habis mandi langsung membersihkan tempat tidur. Lagu ini membuat anak-anak tidak bisa terprogram secara baik dalam menyelesaikan tugasnya dan selalu terburu-buru. Sehabis mandi seharusnya si anak pakai baju dulu dan tidak langsung membersihkan tempat tidur dalam kondisi basah dan telanjang!
  4. "Naik-naik ke puncak gunung.. tinggi.. tinggi sekali..kiri kanan kulihat saja.. banyak pohon cemara.. 2X" Lagu ini dapat membuat anak kecil kehilangan konsen-trasi, semangat dan motivasi! Pada awal lagu terkesan semangat akan mendaki gunung yang tinggi tetapi kemudian ternyata setelah melihat jalanan yg tajam mendaki lalu jadi bingung dan gak tau mau ngapain, bisanya cuma noleh ke kiri ke kanan aja, gak maju2!
  5. "Naik kereta api tut..tut..tut.. siapa hendak turut ke Bandung..Surabaya.. bolehlah naik dengan naik percuma.. ayo kawanku lekas naik.. keretaku tak berhenti lama" Nah, yg begini ini yg parah! mengajarkan anak- anak kalo sudah dewasa maunya gratis melulu. Pantesan PJKA rugi terus! terutama jalur Jakarta-Bandung dan Jakarta-Surabaya!
  6. "Di pucuk pohon cempaka.. burung kutilang berbunyi.. bersiul2 sepanjang hari dg tak jemu2.. mengangguk2 sambil bernyanyi tri li li..li..li..li..li.." Ini juga menyesatkan dan tidak mengajarkan kepada anak2 akan realita yg sebenarnya. Burung kutilang itu kalo nyanyi bunyinya cuit..cuit..cuit..! kalo tri li li li li itu bunyi kalo yang nyanyi orang, bukan burung!
  7. "Pok ame ame.. belalang kupu2.. siang makan nasi, kalo malam minum susu.." Ini jelas lagu dewasa dan untuk konsumsi anak2! karena yg disebutkan di atas itu adalah kegiatan orang dewasa, bukan anak kecil. Kalo anak kecil, karena belom boleh maem nasi, jadi gak pagi gak malem ya minum susu!
  8. Waktu gw seminar kesulitan belajar pada anak dikasih contoh lagu nina bobo nina bobo oh nina bobo kalau tidak bobo digigit nyamuk menurut psikolog: jadi sekian tahun anak2 indonesia diajak tidur dgn lagu yg "mengancam"
  9. Bintang kecil dilangit yg biru...(Bintang khan adanya malem, lah kalo malem bukannya langit item?)
  10. Ibu kita Kartini...harum namanya.(Namanya Kartini atau Harum?)
  11. Pada hari minggu..naik delman istimewa kududuk di muka. (Nah, gak sopan khan..)
  12. Cangkul-cangkul, cangkul yang dalam, menanam jagung dikebun kita... (kalo mau nanam jagung, ngapain dalam-dalam emang mo bikin sumur?
Sumber: Milis TDA

Saturday, April 29, 2006

Google Searching Tips

Google Searching Tips

* This is an old one, but very important: Put quotes around phrases that must be searched together. If you put quotes around "electric curtains," Google won't waste your time finding one set of Web pages containing the word "electric" and another set containing the word "curtains."

* S imilarly, put a hyphen right before any word you want screened out. If you're looking up dolphins, for example, you'll have to wade through a million Miami Dolphins pages unless you search for "dolphins - Miami."

* Google is a package tracker. Type a FedEx or UPS package number (just the digits); when you click Search, Google offers a link to its tracking information.

* Google is a calculator. Type in an equation ("32+2345*3-234=").

* Google is a units-of-measurement converter. Type "teaspoons in a gallon," for example, or "centimeters in a foot."

* Google is a stock ticker. Type in AAPL or MSFT, for example, to see a link to the current Apple or Microsoft stock price, graphs, financial news and so on.

* Google is an atlas. Type in an area code, like 212, to see a Mapquest map of the area.

* Google is an aviation buff. Type in a flight number like "United 22" for a link to a map of that flight's progress in the air. Or type in the tail number you see on an airplane for the full registration form for that plane.

* Google is the Department of Motor Vehicles. Type in a VIN (vehicle identification number, which is etched onto a plate, usually on the door frame, of every car), like "JH4NA1157MT001832," to find out the car's year, make and model.

* For hours of rainy-day entertainment, visit http://labs.google.com . Here, you'll find links to new, half-finished Google experiments-like Google Voice, in which you call (650) 623-6706, speak the words you want to search for and then open your browser to view the results. Disclaimer: It wasn't working when I tried it. (Ditto a lot of these experiments.)

Friday, April 28, 2006

Istilah-istilah Umum dalam Kegiatan Korupsi

Istilah-istilah Umum dalam Kegiatan Korupsi

Uang Tip: Sama dengan 'budaya amplop' yakni memberikan uang ekstra kepada seseorang karena jasanya/pelayanannya. Istilah ini muncul karena pengaruh budaya Barat yakni pemberian uang ekstra kepada pelayan di restoran atau hotel.

Angpao: Pada awalnya muncul untuk menggambarkan kebiasaan yang dilakukan oleh etnis Cina yang memberikan uang dalam amplop kepada penyelenggara pesta. Dalam perkembangan selanjutnya, hingga saat ini istilah ini digunakan untuk menggambarkan pemberian uang kepada petugas ketika mengurus sesuatu di mana pemberian ini sifatnya tidak resmi atau tidak ada dalam peraturan

Uang Administrasi: Pemberian uang tidak resmi kepada aparat dalam proses pengurusan surat-surat penting atau penyelesaian perkara/kasus agar penyelesaiannya cepat selesai.

Uang Diam: Pemberian dana kepada pihak pemeriksa agar kekurangan pihak yang diperiksa tidak ditindaklanjuti. Uang diam biasanya diberikan kepada anggota DPRD ketika memeriksa pertanggung jawaban walikota/gubernur agar pertanggung jawabanya lolos.

Uang Bensin: Uang yang diberikan sebagai balas jasa atas bantuan yang diberikan oleh seseorang. Istilah ini menggambarkan ketika seseorang yang akrab satu sama lain, seperti antara temen satu dengan yang lain. Misalnya A minta bantuan B untuk membeli sesuatu, si B biasanya melontarkan pernyataan, uang bensinya mana ?

Uang Pelicin: Menunjuk pada pemberian sejumlah dana (uang) untuk memperlancar (mempermudah) pengurusan perkara atau surat penting.

Uang Ketok: Uang yang digunakan untuk mempengaruhi keputusan agar berpihak kepada pemberi uang. Istilah ini biasanya ditujukan kepada hakim dan anggota legislatif yang memutuskan perkara atau menyetujui/mengesahkan anggaran usulan eksekutif, dilakukan secara tidak transparan.

Uang Kopi: Uang tidak resmi yang diminta oleh aparat pemerintah atau kalangan swasta. Permintaan ini sifatnya individual dan berlaku di masyarakat umum.

Uang Pangkal: Uang yang diminta sebelum melaksanakan suatu pekerjaan/kegiatan agar pekerjaan tersebut lancar

Uang Rokok: Pemberian uang yang tidak resmi kepada aparat dalam proses pengurusan surat-surat penting atau penyelesaian perkara/kasus penyelesaianya cepat.

Uang Damai: Digunakan ketika menghindari sanksi formal dan lebih memberikan sesuatu biasanya berupa uang/materi_ sebagai ganti rugi sanksi formal.

Uang di Bawah Meja: Pemberian uang tidak resmi kepada petugas ketika mengurus/membuat surat penting agar prosesnya cepat

Tahu Sama Tahu: Digunakan di kalangan bisnis atau birokrat ketika meminta bagian/sejumlah uang. Maksud antara yang meminta dan yang memberi uang sama-sama mengerti dan hal tersebut tidak perlu diucapkan.

Uang Lelah: Menunjuk pada pemberian uang secara tidak resmi ketika melakukan suatu kegiatan. Uang lelah ini bisanya diminta oleh orang yang diminta bantuanya untuk membantu orang lain. Istilah ini kemudian sering digunakan oleh birokrat ketika melayani masyarakat untuk mendapatkan uang lebih

-----
Istilah-istilah Korupsi di Daerah Padang

Uang takuik: Uang takut, uang yang dipungut secara liar oleh preman dan agen liar di terminal atau di daerah-daerah tertentu yang dilewati oleh angkutan umum.

Jariah manantang buliah: Setiap ada pekerjaan harus diberi imbalan.

Bajalan baaleh tapak: Setiap ada perjalanan harus ada ongkosnya baik uang makan maupun uang yang diberikan ketika suatu urusan telah selesai.

Bakameh: Uang yang diberikan kepada seorang pejabat yang akan dipindahtugaskan atau habis masa jabatannya. Orang yang memberikan bakameh adalah mitra atau rekan pejabat tersebut.

Sumbar: Merupakan akronim dari semua uang masuk bagi rata. Misalnya, dalam suatu proyek ada dana sisa hasil proyek maka dana tersebut harus dibagi rata kepada semua orang yang terlibat dalam proyek tersebut.

Uang danga: Uang dengar, yakni uang yang didapat dari kehadiran dan mendengar suatu transaksi yang bernilai jual.

----
sumber : Masyarakat Transparansi Indonesia www.transparansi.or.id

Saturday, April 01, 2006

Maling Debit Card

Ngikutin beritanya nggak? Kira-kira dua minggu lalu, terjadi ratusan kasus penarikan dana misterius dari berbagai ATM di seluruh dunia. Dan bank-bank di Kanada, Inggris dan Rusia santer mengindikasikan, bahwa produk debit cards mereka... kecolongan! Barangkali kalau kasusnya kartu kredit, ya kita semua sudah maklum. Tapi kartu debit?

Orang bilang, belanja via kartu debit (istilah kebanyakan kita: "kartu ATM") lebih aman karena -- nggak seperti kartu kredit -- ia memiliki satu level security tambahan: password a.k.a. nomor PIN.

Kartu kredit lebih gampang di-counterfeit, tapi eksekusinya perlu arrangement rada ruwet yang melibatkan banyak pihak. Sebaliknya, kartu debit, dengan adanya PIN itu, agak susah di-fraud. Tapi begitu dapat PIN, yah it's where the money is.

Cuman, melihat kasus ini, para bandit itu rupanya mulai bisa mengira-ngira untuk getting around dengan kendala PIN ini. Kalau kasusnya satu dua sih mungkin nggak masalah, anggap aksidental aja, misalnya ada orang di belakang antrian yang suka ngintip. Tapi ini ratusan, ribuan? Dari mana mereka memperoleh data nomor account sebanyak itu, dan yang paling bikin saya wondering: dari mana mereka bisa tahu semua nomor PIN-nya?

Oke, coba kita runut-runut, seperti apa sih cara kerjanya. Sambil mencoba mengira-ngira kemungkinan terjadinya di sini, di Indonesia. Again, ini soal kartu debit, bukan credit card.

Sayangnya... perangkat kriminalnya sama. ;-)


Alat di gambar itu namanya skimmer, atau istilah formalnya card reader/writer. Bisa membaca data-data di magnetic-stripe kartu, lalu menuliskannya di plastik kartu yang baru. Yes, buat para maling, alat itu fungsinya satu: menggandakan kartu. Bisa nyimpen data dalam jumlah besar, yang kemudian di-download di PC via serial. Harga sekitar $600-an, dan besarnya cuma segenggaman tangan aja. (Huh, kalau inget alat ini, saya suka ketar-ketir kalau bayar makan di restoran menggunakan kartu kredit. Mana pelayannya klimis dan sopan banget, membungkuk ke arah kartu, dengan senyum yang dingin...)

Jadi... mereka bisa duplikasi kartu. Dan malam-malam, sehabis kerja seharian di cashier, mereka bisa dump semua data-datanya ke laptop, tulis ke magnetic-stripe di kartu yang baru, lari ke anjungan terdekat, memasukkan kartu palsunya di mesin ATM, lalu... wait, mereka perlu nomor PIN.

Nah sekarang, data-data apa aja ya yang ada di magnetic-stripe itu?


Buat yang belum tahu, magnetic-stripe itu seperti tape kaset aja layaknya, material ferromagnetic yang dapat dipakai untuk menyimpan data (suara, gambar, atau bit-bit biner). Untuk kartu, ada 3 track data. (Kenapa tiga? Standar ANSI/ISO. Selebihnya, nggak tahu). Track 1 dan Track 2 aja yang biasanya dipakai. Track 3 tadinya diperuntukkan untuk extended service, cuma service-nya nggak muncul-muncul sehingga track ini ditinggalkan.

Berlaku hanya di kartu kredit dan ATM (bisa berbeda di "kartu absen" kantor misalnya). Kalau kita extract data-data itu, misalkan menggunakan skimmer tadi, kita bisa lihat informasi seperti ini di kartu Visa:


Kelihatan nggak? Sekedar contoh aja: % di awal dan ? di akhir di Track 1 itu menunjukkan start code dan end-code. Huruf 'B' menunjukkan format-code, yaitu "Bank Card". 1111222233334444 adalah nomor kartu. LASTNAME/FIRSTNAME... self-explained. 9912 adalah expiration-date, 12/99. Sementara 101... dan seterusnya adalah data-data khusus. So, untuk kartu kredit ini, dengan skimmer seharga handphone Nokia seri 9 itu, si maling udah bisa belanja di Internet. ;-)

Tapi tidak demikian halnya dengan kartu ATM:


Mirip dengan kartu kredit ya? Bedanya, instead of 101, kita punya 1201 untuk data khusus milik bank. Dan 4 digit 'xxxx', berbeda-beda untuk setiap kartu. Lokasi encrypted PIN kah? Mungkin.

Tapi rasanya bisa dipastikan, PIN nggak akan disimpan plainly gitu aja di kartu (kecuali banknya kuoooplooo buaanget). Kita pernah baca bahwa di jaman dulu (dan kayaknya sampai sekarang), mesin-mesin IBM yang jadi langganan perbankan kita menggunakan DES (atau 3DES) untuk menentukan PIN. Yah, either way, untuk meng-crack DES nggak akan bisa straight-forward dan perlu waktu lumayan lama.

Lalu question remains, dari mana lagi mereka bisa dapat PIN?
  1. Seminggu yang lalu, Visa ngasih warning bahwa third-party software yang dipakai di POS (point of sales) milik merchant bisa jadi menyimpan informasi kartu. Nah, kalau dia bisa store informasi kartu, mustinya bisa logging juga PIN yang dimasukkan pelanggan. Ya nggak sih? Kayaknya ini yang paling mungkin. Pertanyaannya: niat baik apa software POS itu nge-log PIN kita?

  2. Alternatif kedua, MITM (man-in-the-middle) attack? Kalau teman-teman akrab dengan skema master-session atau DUPKT yang banyak dipakai di mesin card-processor semacam Hypercom di toserba-toserba kita, rasanya sih rada susah. Nggak bisa langsung begitu aja wiretap seperti nguping pembicaraan telpon. Tapi tahu nggak, ada orang yang bisa bikin prototype device yang jadi man-in-the-middle di antara kartu dengan terminal!


    Once alat itu "duduk" di situ, ia bisa listening PIN, nggak peduli kartunya tipe smartcard yang pake chip (kayak peraturan barunya BI yang bikin heboh bank-bank itu)
Oke, prens, now you know how it works, mungkin kita musti jaga jarak sedikit kalau mau belanja pake kartu debit.

Sunday, March 26, 2006

E-Gold Clarifications

Letter from Dr. Douglas Jackson; Chairman, e-gold, Ltd.

e-gold® has recently been the subject of a slanderous and unfounded article in Business Week. e-gold strongly refutes the allegations and presumptions of this article. The article chose to focus through anecdote and suspicion only on an exception - criminal abuse - and ignores the overwhelming majority of e-gold usage. It also fails to note that all online payment mechanisms including credit cards and intermediaries such as PayPal are targeted by criminals, likely at a much greater magnitude than e-gold, and fails to relate the very proactive steps e-gold takes to eliminate any criminal behavior involving e-gold.

e-gold and its Operator, Gold & Silver Reserve (G&SR®), including G&SR's exchange service OmniPay® in cooperation with the United States Government and pursuant to a lawfully issued written request, did allow an examination of the e-gold and OmniPay computer systems and data. The examination occurred on December 16th after normal business hours so as to avoid disrupting access to the system. The examination utilized the full resources of e-gold's system and prevented customer access. We were told by the government examiners that the outage would be for a few hours, however, due to the volume of data maintained by e-gold for its customers' protection, a surprise to the examiners, the examination occupied e-gold's computing capacity for 36 hours. e-gold apologizes for any inconvenience of the system down time caused by the government's request. No charges have been filed against e-gold, G&SR, OmniPay or any of its principals.

e-gold operates legally and does not condone persons attempting to use e-gold for criminal activity. e-gold has a long history of cooperation with law enforcement agencies in the US and worldwide, providing data and investigative assistance in response to lawful requests.

I'm proud of what we have accomplished so far with e-gold. e-gold, now in its 10th year online, is growing exponentially because of a network effect, a global cascade of Users telling their friends who then tell their friends. For the first time since our launch in 1996, this growth is providing the revenue and resources needed for e-gold to accelerate technical development and other refinements to make it more reliable and even less hospitable to those who would seek to abuse it.

We are processing the same volume of transactions and growing at the same exponential pace that PayPal was in the second quarter of 2000. One difference, though, is that they had to give away $tens of millions of their investors' money to build a critical mass of user balances and were continuing a burn rate of about $10 million per month during this period. Altogether they burned through about $275 million of capital losses before their IPO.

e-gold, in contrast, lacking significant outside investment:

  • has attained a circulation larger than Canada 's official gold reserves (currently 3.46 metric tonnes of gold, equivalent to about $55 million at current exchange rates).
  • has web traffic surpassing etrade.com and citi.com and is neck and neck with kitco.com as the most heavily trafficked gold related site on the Web
  • settles 50 to 60 thousand user-to-user payments per day, a daily value of about $10 million
  • has active Users in every country, (including more than 150,000 in China ) despite our lack so far of foreign language versions - a high priority on our to-do list

e-gold is the only payment mechanism that is truly global, enabling any merchant to accept payment online even if the payer lives in a third world country, has no credit card, or is perhaps 'unbanked' altogether.

e-gold enables the migrant worker of modest means to send value back to his family in Mexico or Bangladesh at a fraction of the cost of conventional international remittance mechanisms. e-gold alone is free of chargeback risk, yet the fee for receiving payment in e-gold is a tiny fraction of those charged by any other systems.

Thanks to e-gold, for the first time in history, normal people of modest means worldwide have the option of using currency that is designed from the ground up to be immune to debasement, with a governance model that precludes even its management and founders from having the power to subvert it.

Gold & Silver Reserve has been operating for over nine years. Seeking to comply with every applicable law, G&SR has reached out to the Government dozens of times, has repeatedly met with officials from the Internal Revenue Service, the FBI, SEC and a variety of other Federal agencies, and has been told – in no uncertain terms – that we were operating legally and in full compliance with all laws, rules and regulations. Additionally, the Government has requested from us – on more than three hundred occasions – information regarding individuals it believed to be lawbreakers. Gold & Silver Reserve complied with every single request in a professional and timely fashion. Numerous Government officials have gone so far as to commend us in writing for our efforts in complying with their requests and aiding them in their investigations.

Very recently, however, the Government concluded that it was unable to “regulate” our business under any current statutes or regulations. Rather than moving Congress to enact legislation, the Government apparently chose to undertake to regulate us under pre-existing statutes which are totally and utterly inapplicable to our business. To do so, the case the Government brought against Gold & Silver Reserve centered around false statements and fabrications made to a Magistrate Judge in Washington , D.C. A week later, when challenged by that Judge, the Government, fearing it would lose its case filed a second suit against Gold & Silver Reserve. We are now addressing that action and are confident that we will be victorious in a very short time.

Both OmniPay and e-gold have been substantially harmed. Both sites were off-line altogether for 36 hours - an interval during which we were at a loss to know what to announce or even how to announce it. There were other direct interventions as well that I am not yet at liberty to discuss that nearly crippled OmniPay's ability to honor its obligations to and on behalf of users. The worst effect of course is on our reputation. This irresponsible smear piece will surely impair our efforts to build strategic relationships with the host of businesses and individuals that would benefit from an embrace of e-gold.

Let me be very clear. e-gold in no manner condones persons or organizations attempting to use e-gold to support criminal acts. The exact opposite is true. e-gold limits accounts that are suspect of illicit activity and has a long history of cooperation with law enforcement agencies.

There are two elements that make e-gold about the dumbest choice a criminal could make if seeking to obfuscate a money trail or otherwise hide the proceeds of crime.

  1. it is impossible for a general user of e-gold to send/add money (value in any form) into the system... he can only get e-gold by receiving an e-gold Spend from someone who already has some.
  2. there's a permanent record of all transfers, that is, a permanent record of the entire lineage of every particle of value in the e-gold system.

There is nothing "anonymous and untraceable" about e-gold. e-gold Spends settle by book entry - it isn't so-called "digital cash".

e-gold is not about crime. e-gold is not a hospitable environment for criminals. e-gold maintains an efficient and highly capable investigative staff to aid in the identification, apprehension and prosecution of any criminal abusing the system. Our staff has participated in hundreds of investigations supporting the FBI, FTC, IRS, DEA, SEC, USPS, and others. This is the reality of every payment system, the need to aid in rooting out criminal abuse, whether it is child pornographers taking advantage of the multiple layers and indirection of credit card middlemen, or smurfs aggregating cash via international remittance processors or even state lotteries.

e-gold has taken a proactive approach, reaching out to law enforcement agencies and NGO's (Non-Governmental Organization) to foster closer cooperation in combating crime online. For example, e-gold is a charter member of the Financial Coalition to eradicate Child Pornography, organized by the National Center for Missing and Exploited Children, along with Visa, MasterCard, Microsoft, AOL, PayPal, First Data and some of the major banks.

I hope to have additional and useful facts shortly and will communicate them when appropriate. I can assure you e-gold is up and running, supporting its customers, and continuing to grow.

Dr. Douglas Jackson